Home » , » Cara memenumkan benda yang hilang

Cara memenumkan benda yang hilang

Written By made oka jaya diputra on Saturday, October 1, 2011 | 1:10 AM


lupa-password-4-png
Ehm... Ehm.. terkadang kita tledor dengan hal-hal kecil yang mungkin sebenarnya hal itu sangat penting disaat kita perlukan dan kita lupa di mana ya… lupa??
lupa menaruh nya, berikut ada sedikit tips gan

1. Jangan Cari
Ada yang hilang, dan dalam pikiran pertama Anda-Anda-adalah naluri dasar untuk mencarinya. Anda siap untuk mulai mencari-cari untuk itu secara acak, dan semakin ingar-bingar.
Ini adalah kesalahan yang paling umum dilakukan orang.
Dan anda dapat lelah dalam pencarian hal itu sejak awal.
Aku tahu kau ingin untuk menemukan barang yang hilang.. Tetap belum ketemu? Jangan mencari nya dulu..
Tunggu hingga Anda memiliki beberapa ide di mana mencarinya.

2. object itu tidak hilang
Apakah Anda pernah berhenti untuk berpikir bahwa mungkin Anda yang lupa menaruh sesuatu
Karena kebenaran yang mendasar adalah ini
Tidak ada benda yang hilang, Hanya sistematis pencari yang diperlukan.

3. Ingat Tiga K
Untuk mencari benda yang hilang, Anda harus berada dalam kerangka pikiran yang tepat. Dan itu berarti memperhatikan 3 K
yaitu:
KENYAMANAN
Mulailah dengan membuat diri Anda nyaman di kursi atau sofa. Minum teh, mungkin, atau permen karet, atau sepipa penuh tembakau.
KETENANGAN
Selanjutnya, kosong pikiran Anda dari setiap mengganggu pikiran. Berpura-puralah bahwa ombak di laut menjilati kakimu. Atau bahwa Anda sedang duduk di sebuah taman penuh burung dan bunga.
KEPERCAYAAN
Akhirnya, anda percaya kepada diri sendiri bahwa hal itu dapat di atasi

4. dimana objek itu seharusnya
Percaya atau tidak, hal-hal yang sering terjadi hal itu berada di tempat yang seharusnya.
Apakah ada tempat di mana objek yang hilang biasanya disimpan? Sebuah rak khusus, atau rak, atau laci? Jika begitu, lihat dulu. Anda mungkin benar-benar telah meletakkan mantel Anda semalam. Atau kamus diletakkan kembali di rak. Atau mengembalikan meteran ke alat laci.
Bahkan jika Anda tidak, seseorang mungkin telah melakukannya.

5. salah penyimpanan
Banyak objek memang memiliki adat yang ditunjuk atau tempat di mana mereka disimpan. Tetapi kenyataannya adalah bahwa mereka tidak selalu kembali ke sana. Sebaliknya, mereka ditinggalkan di mana pun terakhir digunakan.
Benda-benda seperti itu telah mengalami Domestik Drift. Mereka bisa di mana saja di rumah atau di halaman.
Tenang. Nyaman. Tuangkan diri secangkir kopi.
Sekarang cobalah untuk mengingat di mana anda terakhir menggunakan tang, atau pita pengukur, atau pena? Di mana anda terakhir memilikinya?
Karena itu biasanya sesuatu hal yang mungkin masih di dapat.

6. Kau Melihat Tepat di object
Baiklah. Anda memeriksa di mana seharusnya, di mana terakhir digunakan, atau di mana mungkin telah dilemparkan dan itu tidak ada.
Atau mungkin untuk melihat langsung pada obyek yang hilang dan tidak melihatnya. Hal ini disebabkan oleh keadaan gelisah pikiran yang sering menyertai kelupaan dalam menaruh barang. Kadang-kadang, kesusahan kita adalah sedemikian rupa sehingga kita tidak hanya mengabaikan objek-kita melupakan apa yang kita cari! Untuk menghindari hal ini, berulang kali menggumamkan nama benda. ( “Lampin, lampin, lampin.”)

7. Efek yang Kamuflase
Jangan tertipu, Objek mungkin benar di mana Anda pikir itu-tetapi telah menjadi tersembunyi dari pandangan. Pastikan untuk memeriksa di bawah apa yang dapat menutupi objek, karena secara tidak sengaja telah ditempatkan di atasnya.
Saya menyebutnya Kamuflase Effect. Di antara pelaku yang paling umum adalah surat kabar atau majalah.

8. Pikirkan Kembali
Anda berada di sana di tempat yang terlupakan ketika objek itu diletakkan dan yang tersisa di lokasi itu tidak jelas.
Anda di sana-karena Anda melakukannya!
Jadi, Anda harus memiliki memori-samar-di mana hal ini terjadi.
Apakah Anda siap untuk berpikir kembali dan mengambil ingatan itu?
Jika demikian, Anda mungkin segera berteriak “Tentu saja!” Dan membuat langsung menuju ke tempat yang terlupakan.

9. Lihat Sekali lagi dan Lihat dengan baik
Jangan berputar-putar.. Setelah Anda sudah mengecek tempat itu dan tidak menemukan kembali, coba periksa lagi..
Dengan asumsi, tentu saja bahwa cek pertama Anda kurang teliti.
Jika tidak, kembali dan melakukannya lagi dengan saksama
Mendapatkan objeknya kali ini?

10. Zona Eureka
Sebagian besar kehilangan benda, anda mengambil waktu untuk berhenti dan gambar.
Padahal, sesuatu itu masih berada di sekitar tempat itu atau mungkin telah mengalami perpindahan-pergeseran dalam lokasi itu, meskipun sedikit untuk membuat sesuatu itu menjadi tidak terlihat.
Beberapa contoh:
Sebuah pensil telah bergulir di bawah mesin ketik.
Sebuah tool telah mendorong ke belakang laci.
Sebuah buku di rak telah mendapat bersarang di belakang buku-buku lain.
Folder telah misfiled, beberapa folder jauh dari tempatnya.
Objek cenderung berpindah, meskipun tak lebih dari delapan belas inci dari lokasi aslinya. Untuk lingkaran digambarkan oleh delapan belas inci dan Aku menyebutnya sebagai zona eureka.

11. Tail Diri
Jika Anda masih belum menemukan mungkin sudah saatnya untuk reka ulang kejadian.. hapus pemikiran Anda dan ikuti jejak Anda sendiri.
Mari kita membuat skenario yang khas. Anda pulang kerja dan menemukan surat lewat pos. Beberapa waktu kemudian Anda sudah siap untuk membacanya … tapi itu hilang. Anda bingung dan bingung. Di mana surat itu?
Oke, mulai di pintu dan menelusuri kembali langkah-langkah Anda sejak kembali pulang. Di bagian mana di rumah kau pergi? Apa lokasi tertentu? Berhenti di masing-masing dan mencari surat.
Hmm, mantel terlempar ke kursi. Anda ada di sini. (Periksa di bawah mantel dan dalam saku.)
Sebuah depresi di sofa. Anda ada di sini.
Di meja dapur, gelas. Anda ada di sini.
Di meja kursi, bungkus permen dan sebuah novel. Anda ada di sini.
Dan menandai tempat Anda dalam novel-aha! Surat yang hilang.

12. Hal itu Bukankah Anda
Ketika semua yang lain telah gagal, mengeksplorasi kemungkinan bahwa objek Anda belum tempatnya. Sebaliknya, sudah disalahgunakan.
Mungkin seseorang yang Anda kenal telah meminjam payung Anda. Atau makan donat Anda. Atau diambil majalah Anda ke ruangan lain.
Pendekatan orang itu dan menanyakan apakah itu mungkin tidak terjadi. ( “Apakah Anda kebetulan melihat saya …?” Adalah cara taktis untuk frase ini.) Begitu pula orang sebenarnya memilikinya?
Jika demikian, pencarian Anda telah berhasil pada akhirnya. Langsung beralih ke “Kata Akhir.”
Tetapi jika Anda sudah mencoba dua belas Prinsip dan masih belum ada obyek-seterusnya! Untuk Prinsip yang sangat istimewa.
Aku menyebutnya PRINSIP Ketiga Belas. Dan aku telah menyimpannya terpisah dari yang lain untuk menekankan penggunaannya dalam situasi yang tertentu saja.

13. Que Sera Sera
Apakah Anda telah menerapkan ke duabelas Prinsip? Jika demikian, Anda harus telah menemukan objek Anda sekarang.
Tapi kadang-kadang, Nasib memilih untuk memisahkan kita dari salah satu harta milik kita. Ketika yang tampaknya menjadi kasus, saatnya untuk menghentikan pencarian pada Objek yang hilang dan mungkin pada akhirnya anda di hadapkan pada pelajaran kesabaran … atau kerendahan hati … atau ketidakterikatan untuk hal-hal dari dunia ini.
Kehilangan kunci, buku, kacamata dan sebagainya. Sepertinya menjadi sebuah kerugian yang tidak nyaman dan menjengkelkan, namun tentu hal itu mempunyai tempat dalam nilai ekonomis kita.
Anda telah melakukan apa yang Anda bisa. Jadi rileks, dan dengan mengangkat bahu pasrah-menerima nasib objek yang hilang tersebut.
sumber:http://www.kaskus.us/showthread.php?t=7674365
Share this article :

0 comments:

Post a Comment

 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. bli blogen - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger