Written By made oka jaya diputra on Wednesday, January 12, 2011 | 12:36 AM

Jenis-jenis Ikan Lele dan Kiat-kiat serta Cara Beternak Lele Lengkap – Ikan lele yang biasa kita makan di warung pecel lele bisa menjadi pilihan hobi yang bisa menghasilkan pemasukan tambahan. Di Indonesia ikan lele mempunyai beberapa nama daerah, antara lain: ikan kalang (Padang), ikan maut (Gayo, Aceh), ikan pintet(Kalimantan Selatan), ikan keling (Makasar), ikan cepi (Bugis), ikan lele atau lindi (Jawa Tengah). Sedang di negara lain dikenal dengan nama mali (Afrika), plamond (Thailand),ikan keli (Malaysia), gura magura (Srilangka), ca tre trang (Jepang). Dalam bahasa Inggris disebut pula catfish, siluroid, mudfish dan walking catfish.Hewan yang di Amerika Serikat disebut Cat Fish ini (bahkan ada filmnya lho. Judulnya Cat Fish, Anda harus lihat) ini benar-benar berpotensi memuaskan hobi memelihara binatang dan mendatangkan pemasukan tambahan bagi Anda.
Ikan lele tidak pernah ditemukan di air payau atau air asin. Habitatnya di sungai dengan arus air yang perlahan, rawa, telaga, waduk, sawah yang tergenang air. Ikan lele bersifat noctural, yaitu aktif bergerak mencari makanan pada malam hari. Pada siang hari, ikan lele berdiam diri dan berlindung di tempat-tempat gelap. Di alam ikan lele memijah pada musim penghujan.
Namun pertama-tama harus dipahami bahwa yang namanya beternak ikan itu tidak semahal yang kita kira. Kebanyakan orang memahami bahwa beternak ikan akan menguras waktu dan tenaga kita. Apalagi melihat kenyataan bahwa sekarang banyak peternak ikan yang salah memahami bahwa pakan ikan itu haruslah bikinan pabrik. Hal itu sebenarnya cerminan dari hegemoni peternak ikan yang memiliki modal besar dan bisa mengembangkan budidaya perikanan yang kuat dan seolah menjadi industri makanan raksasa.
Tips dan Kiat Beternak Lele
Untuk memulai usaha beternak lele sebenarnya bukanlah hal yang sulit kalau kita sudah mengetahui metodenya untuk mendapatkan metodenya tentu kita harus bertanya pada orang yang sudah berhasil beternak lele, tapi yang harus kita ingat jarang sekali orang mau memberikan ilmunya pada orang lain apalagi semua ilmu yang dimilikinya disini saya berikan cara beternak lele dan metodenya pada anda.
Untuk pertama anda buat 1 kolam, sebaiknya kolam tanah dengan digali karena kolam yang bagus untuk lele adalah kolam tanah kalau tidak ada lahan apa boleh buat silahkan dengan kolam permanen tapi bibit yang di pakai bibit ukuran telunjuk, beda dengan kolam tanah dapat di mulai dengan bibit halus umur 2 minggu.
Setelah kolam selesai, diamkan dengan air selama 1 minggu kemudian masukkan bibit tergantung ukuran kolam kalau ukuran 5 x 10 x 0.70 meter dapat di isi bibit 10.000 ekor ingat waktu melepaskan bibit tentunya anda menggunakan kantong plastik atau gerigen supaya ikan jangan strees kantong plastik yg berisi ikan di isi air kolam pemeliharaan sedikit demi sedikit sampai ikan menyesuaikan diri dengan air kolam yang baru kemudian lepaskan ikan ,biarkan ikan keluar dengan sendirinya dari kantong plastik/ gerigen.
Setelah ikan berumur 2 minggu dalam kolam pisahkan antara ikan kecil dan ikan yang besar karena lele bersifat kanibal sebaiknya lele, di pelihara dalam wareng untuk memudahkan menyortir ikan buat 2 wareng atau jala ikan ukuran 2 x 6 dua petak letakkan dalam kolam untuk memelihara ikan sampai panen isi wareng pertama 10.000 ekor kemudian pada umur 2 minggu pindahkan yang besar ke wareng yang satu lagi karena dalam 1 wareng ukuran 2 x 6 x 0.7 meter dapat memuat 5000 ekor bibit ikan sampai panen selain itu dapat juga memudahkan panen ikan.
Beberapa hal mendasar dalam Tips dan Kiat Beternak Lele
Hal mendasar yang harus kita pikirkan adalah lahan budidaya perikanan. Yang dimaksud dengan lahan ini tidak sekedar sebuah kolam dengan air yang selalu mengalir, tapi juga sebuah lahan yang membuat usaha perikanan kita dapat berjalan dengan mandiri. Lahan usaha kita sebaiknya juga menjadi tempat yang mendukung usaha kita.
Setelah itu beberapa hal yang mesti kita ketahui sebelum memulai beternak lele, antara lain adalah bahwa pakan ikan bisa dibuat sendiri dan memanfaatkan lingkungan yang ada di sekitar kita. Keuntungan membuat pakan sendiri adalah kita jadi mengenal keanekaragaman hayati di sekitar kita untuk dimanfaatkan sebagai bahan pakan. Selain itu, ongkos produksi budidaya perikanan menjadi lebih murah. Karena kita tidak perlu tergantung terhadap pakan ikan bikinan pabrik. Beberapa bahan dasar pakan ikan yang bisa kita dapat dari sekitar kita adalah; katul, tepung ikan, tepung tapioca, daun pepaya, daun lamtoro, kanji, minyak goreng, dan antibiotik. Semua bahan itu tentunya bisa didapatkan dengan mudah di pasar, kan?
Dalam satu hari kita bisa membuat satu ton pakan ikan dan tidak perlu mengeluarkan biaya lebih banyak dibanding dengan kalau membeli pakan bikinan pabrik.
Kita juga kerap berasumsi bahwa kegiatan budidaya, baik pertanian dan perikanan, selalu menyita waktu banyak. Dengan pembagian waktu yang baik dan keinginan untuk melibatkan banyak orang dalam usaha kita, bisa dipastikan usaha kita akan berjalan lancar-lancar saja. Pada tahap awal budidaya, mungkin kita bisa melibatkan kawan-kawan atau orang terdekat kita. tapi ke depannya mungkin kita bisa melibatkan lebih banyak orang. Hal ini tentunya akan membuat kita mampu menyediakan lapangan pekerjaan baru, bukan?
Namun memang harus diakui bahwa modal memang penting. Tanpa modal yang cukup, kita tidak akan bisa memulai usaha baru kita ini. Beberapa poin di atas kiranya dapat membuat kita tidak perlu mengeluarkan banyak uang untuk memulai usaha. Berapa pastinya jumlah modal, tentu akan sangat tergantung dengan seberapa besar usaha kita ini. Jika pasar yang kita bidik terbatas (tingkat RT atau Kelurahan), tentunya kita tidak perlu mempersiapkan modal dalam jumlah besar. Berbeda tentunya jika kita ingin memasok kebutuhan lele untuk semua warung makan di kota kita.

Beranda Jiwa Related Post:

Lele,daun makanan ikan lele,jumlah pakan anak lele,jenis-jenis ikan lele,mengapa pengembangbiakan ikan bagus pada malam hari,jenis ikan lele,ukuran lele pelihara,mencari makanan ikan lele,nama nama ikan lele,membuat pakan ikan,makalah pengantar bisnis tentang usaha goreng,makalah pengantar bisnis,makalah pembuatan kolam ikan,lele yang baik buat abon,langkah-langkah membuat industri perikanan,pakan benih ikan lele,panduan berternak ikan lele yang baik,ukuran kolam ikan lele,tips budidaya ikan lele,ternak lele di kolam kecil,ternak lele 2011,ternak lele,teknik pembuatan kolam ikan,tata cara ternak lele,strategi dalam usaha pecel lele,resep pakan lele,PERIKANAN IKAN LELE,pangan lele umur 1 s/d 15 hari,pangan ikan lele,panen ikan lele,panduan beternak ikan download,konsep rencana bisnis ternak lele,kolam tanah,karya ilmiyah tentang ikan lele,CARA TERNAK IKAN LELE,Cara menyotir ikan lele yang baik,cara menjaga ikan keli,cara mengembangkan ikan lele,cara membuat pur lele,cara membuat lele besar,Cara membuat kolam ikan yang baik,cara budidaya ikan lele yang benar,cara budidaya ikan lele,cara buat pakan lele,cara bikin tepat buat ternak lele,beternak lele,cara ternak ikan lele yang benar,contoh karya tulis ilmiah tentang perdaganggan ikan,jumlah pakan lele sampai panen,jenis-jenis pakan ikan,jenis-jenis ikan air payau,jenis pakan serta penjelasan dan gambar,jenis dan cara berternak sapi,Ikanlele,habitat lele tiger,gambar kolam lele,gambar ikan yang hidup di air payau,gambar ikan lele download,contoh proposal penelitian pendidikan,CONTOH MAKALAH PETERNAKAN IKAN LELE,agri bisnis budidaya ikan lele

Share this article :

0 comments:

Post a Comment

 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. bli blogen - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger